Kisah-Kisah Horor Anak Kost yang Bakal Bikin Kamu Susah Tidur!

 Posted on Kamis, Maret 15th, 2018  Posted in Seputar Anak Kost  Mamikos

Kisah Horor Anak Kost yang Bakal Bikin Kamu Susah Tidur – Jadi anak kost itu emang seru. Tinggal jauh di kota rantau dan gak jadi satu sama ortu kadang benar-benar menyenangkan. Anak kost terkadang bisa melakukan apa pun sesuka hati asal masih dalam batas-batas kewajaran dan justru hal-hal itulah yang mendatangkan pengalaman seru dan tak terlupakan selama nge-kost. Nah, salah satu pengalaman yang banyak dialami oleh anak kost adalah pengalaman horor alias hal-hal mistis di luar nalar. Secara, bangunan kost, apalagi yang udah berdiri puluhan tahun lamanya pasti udah dihuni oleh puluhan orang dan menjadi saksi bisu banyak kejadian. Bukan mau menakut-nakuti, sih, tapi emang banyak anak kost yang kurang beruntung dan mendapatkan kos-kosan atau kamar kost yang angker. Biar lebih seru, Mami mau bagi beberapa kisah horor anak kost di sini. Bacanya jangan sendirian, ya, apalagi pas sendirian di kamar kost. Jangan-jangan nanti ada yang ikutan baca…

 

1. Suara Tangis di Kamar Kosong

Cerita ini aku alami pas aku kuliah semester 3. Waktu itu tugas kuliah baru banyak-banyaknya. Tugas kelompok juga gitu, ada aja tugas kelompok tiap hari. Hasilnya, aku jadi sering tidur di kost teman-temanku buat ngerjain tugas. Karena aku sendiri asli kota ini, sebelum kuliah aku gak familiar dengan yang namanya kos-kosan. Jadi ya, ini pengalaman baru juga buat aku.

Kos-kosan yang paling sering digunakan sebagai tempat ngerjain tugas oleh kelompokku adalah kos-kosannya Bayu (sebut aja gitu). Kos-kosan Bayu ini lokasinya gak jauh dari kampus. Bangunannya besar dan keliatannya sih udah lumayan berumur nih. Kalo gak salah ada sekitar 15 kamar di kost cowok itu dan cuma ada 1 yang kosong. Mayan laris juga kan.

Nah, waktu itu ada sekitar 7 orang yang ngerjain tugas kelompok di kamarnya Bayu. Karena tugas ini deadline besok pagi, sampe jam 11 malem lewat kita masih ada di kamar kost itu untuk menyelesaikan tugas. Skip skip skip, akhirnya sekitar jam 2 malem tugas kelompok kelar. Karena udah jam segitu, kita semua jadi males pulang, lagian besok pagi jam 7 juga udah ngampus lagi. Akhirnya kita memutuskan untuk nginep aja di kamar kosnya Bayu.

Awalnya, kita tidur berdesak-desakan, 7 orang cowo semua dan badannya juga ada yang gede-gede. Sumpah, gak nyaman banget. Akhirnya, Bayu punya ide kalo sebagian dari kita tidurnya di kamar kosong yang ada di kost itu. Kata Bayu, kamarnya gak pernah dikunci dan di dalam kamar itu juga udah ada springbed, bantal, dan selimut.

Yah, daripada desek-desekan kayak teri dijemur begini akhirnya ide tersebut diiyakan aja. Aku, Rendra, dan Yudi (nama samaran semua ya gaes) “terpilih” untuk jadi tiga orang yang tidur di kamar pojokan yang kosong itu. Bayu mengantar kita bertiga sampai depan kamar itu. Begitu pintu dibuka, hawa pengap langsung terasa. Kayaknya emang tuh kamar udah lama gak ditempati.

Waktu itu sih kita bertiga gak ada berpikiran macam-macam, pengennya langsung tidur aja karena besok kuliah pagi. Setelah berbaring di kasur selama beberapa saat, sayup-sayup aku denger suara cewek nangis di pojok kamar. Reaksi pertamaku adalah merinding. Secara, ini kosan cowok. Kok bisa ada suara cewek nangis?

Aku langsung membangunkan Rendra dan Yudi di kiri dan kananku. Ternyata mereka belum pada tidur juga. “Iya, aku juga dengar” kata Yudi. Haduh syukur, berarti bukan cuma aku aja. “Udah biarin aja” Rendra berkata pelan sambil berusaha untuk tenang. Eh, boro-boro tenang, bukannya hilang, suara tangis itu makin lama makin kenceng dan tangisannya makin lama terdengar makin sedih dan menyayat hati (bayangin sendiri deh).

Aku berusaha baca doa seingatnya, tapi kok malah seperti kena amnesia. Susah banget mengingat hapalan doa. Akhirnya aku nekad liat ke pojok kamar yang jadi sumber suara tangisan. Dengan bantuan flashlight dari HP, terlihat kalo samar-samar di pojokan kamar ada sesosok cewek pake berbaju putih duduk bersandar di tembok. Rambutnya panjang.. dan kulitnya putih pucat. Sosok cewek itu duduk miring sambil nangis sesenggukan. Untungnya ya ampun.. dia gak menghadap ke arahku dan dua temanku. Tapi tetep aja.. aku udah shock setengah mati melihat penampakan tadi.

Aku langsung lari keluar kamar diikuti dua temanku yang lain yang ternyata juga ngeliat tuh cewek tadi. Tanpa dikomando, kita lari sampe keluar bangunan kost. Sampai akhirnya kita berhenti di sebuah warung kopi yang letaknya ada di depan bangunan kost. Gak kepikiran deh balik ke kamar Bayu, yang penting keluar dulu dari kos-kosan itu.

Melihat kita bertiga yang lari terbirit-birit dengan muka pucat pasi, pemilik warkop tadi jelas heran. Akhirnya setelah tenang, aku menceritakan apa yang kita bertiga lihat tadi. Pemilik warkop gak kaget atau gimana gitu sih, malah dengan senyum-senyum menebak “Pasti kamar yang pojokan?”. Dan… akhirnya si bapak tadi cerita tentang riwayat kamar kost tadi.

Jadi ternyata itu kos-kosannya di Bayu dulunya adalah kost cewek, yah kira-kira 15 tahunan yang lalu ada seorang cewek penghuni kost yang bunuh diri dengan cara minum racun serangga. Konon katanya  karena putus cinta. Nah kamarnya si cewek tadi ya yang di pojokan itu dan di situlah dia bunuh diri. Sejak itu, kost itu sepi ditinggal penghuninya satu per satu. Akhirnya, sekitar 9 atau 10 tahun setelah kejadian itu, baru kost tersebut dibuka lagi, tapi sebagai kost cowok. Secara, cowok kan agak cuek dan banyak yang gak gampang percaya sama yang begituan. Tapi anehnya, kamar yang di pojokan tadi tetep jarang terisi penghuni… ya mungkin karena kalau ada yang menempati bakal dilihatin sama yang barusan kita lihat tadi.

Setelah subuh, baru kita bertiga berani masuk kost lagi dan langsung menuju ke kamar Bayu. Kita bertiga memutuskan untuk gak cerita macam-macam ke Bayu, takutnya dia jadi takut terus harus cari kos-kosan baru. Biar deh kalau suatu saat dia dapat jackpot ketemu sama yang tadi, tapi semoga enggak. Dan itu adalah terakhir kalinya aku main ke kost Bayu karena beberapa minggu kemudian dia pindah kost. Entah karena hantu cewek di kamar pojokan itu tadi atau karena lainnya. Tapi sumpah, aku gak bilang apa-apa soal kejadian malam itu ke Bayu. –THE END