PTKP 2019, Tarif Penghasilan Tidak Kena Pajak Terbaru 2019!

Posted on Posted in Info Penting, Informasi

PTKP 2019 – Bagi Anda yang sudah bekerja  dan masih berada dalam wilayah Indonesia tentu sudah mengetahui bukan bahwa penghasilan yang selama ini Anda dapatkan masih dikenai pajak yang disebut sebagai pajak penghasilan. Baik tenaga kerja dalam negeri atau tenaga kerja asing, pajak ini telah menjadi kewajiban setiap orang yang memiliki penghasilan. Meskipun penghitungan ini sudah dapat dilakukan lebih praktis, namun terdapat ketentuan baku yang mengatur penghitungan pajak. Salah satu hal yang penting untuk diketahui adalah mengenai Penghasilan Tidak Kena Pajak, kemudian lebih akrab disebut dengan PTKP.

Ketentuan mengenai PTKP telah dituliskan secara jelas pada laman Dirjen Pajak Kementerian Keuangan dan memuat besaran serta kondisi yang memengaruhinya. Besaran PTKP ini juga beragam karena disesuaikan dengan tanggungan wajib pajak serta status perkawinannya. PTKP sendiri diberlakukan dengan dasar bahwa penghasilan ini merupakan jumlah Rupiah yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pokok setiap warga negara atau wajib pajak. Baru kemudian jika penghasilan yang didapatkan karyawan Anda melebihi PTKP yang berlaku, maka perusahaan wajib memotong dengan dasar perhitungan PPh 21.

PTKP 2019
PTKP 2019

 

Tarif PTKP 2019 Terbaru

Sebelum Mamikos lanjutkan cara menghitung tarif Penghasilan Tidak Kena Pajak atau PTKP 2019, ada baiknya Anda mengenal lebih dekat lagi seputar pajak terlebih dahulu.

Pengertian Pajak

Pajak yaitu merupakan pungutan wajib yang dibayar rakyat untuk sebuah negara dan juga dapat digunakan untuk kepentingan pemerintah dan masyarakat umum. Rakyat yang membayar pajak tidak akan merasakan manfaat dari pajak itu secara langsung, karena pajak hanya digunakan untuk kepentingan umum, bukan untuk kepentingan pribadi.

Pengertian PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak)

PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) yaitu merupakan besarnya penghasilan yang menjadi batasan tidak kena pajak bagi Wajib Pajak Orang yang Pribadi, dengan kata lain apabila penghasilan neto Wajib Pajak Orang Pribadi yang akan menjalankan usaha atau pekerjaan bebas lainnya maka jumlahnya akan dibawah PTKP tidak akan dikenakan Pajak Penghasilan (PPh) dan memiliki Pasal 25/29. Apabila berstatus sebagai pegawai atau penerima penghasilan sebagai objek PPh Pasal 21, maka penghasilan tersebut tidak akan dapat dilakukan dalam pemotongan PPh Pasal 21.

  • PTKP Tunggal/Individu
    Seperti telah dijelaskan sebelumnya, PTKP didasarkan pada jumlah tanggungan dan status perkawinan. Untuk wajib pajak dengan status lajang, PTKP 2018 adalah sejumlah Rp54.000.000 setahun. Jadi artinya ketika Anda memiliki karyawan yang belum menikah dan tidak memiiki tanggungan, karyawan tidak memiliki beban potongan pajak berdasarkan PPh 21 (penghasilan kurang dari angkat tersebut). Dalam perhitungan karyawan ini termasuk golongan TK/0.
  • PTKP Tunggal dengan Tanggungan
    Berbeda cerita ketika karyawan tersebut memiliki tanggungan, baik anak dari hasil perkawinan, atau objek tanggungan orang lain, setiap tanggungan akan menaikkan batas PTKP sebesar Rp4.500.000. Kenaikan sesuai jumlah tanggungan ini berlaku hingga maksimal tiga orang tanggungan dan jika lebih, diberlakukan batas maksimal tersebut. Golongan karyawan ini adalah TK/1, TK/2 atau TK/3 tergantung pada jumlah tanggungan.
  • PTKP Tunggal untuk Satu Keluarga
    Untuk karyawan yang berstatus menikah, perhitungannya sedikit berbeda. Istri atau suami yang menjadi wajib pajak utama memiliki angka PTKP sebesar Rp58.500.000. Setiap anak yang kemudian dimiliki, akan menambah jumlah PTKP sebesar Rp4.500.000 hingga maksimal tiga anak. Perhitungan ini diberlakukan karena Dirjen Pajak menghitung satu keluarga sebagai satu kesatuan ekonomi dengan satu NPWP. Kondisi ini masuk dalam Golongan K/0, dengan status perkawinan tidak/belum memiliki anak, dan K/1, K/2, K/3 sesuai anak yang dimiliki.
  • PTKP Digabung
    Berbeda kasus untuk suami istri yang keduanya memiliki pekerjaan dan memiliki NPWP masing-masing. Status K/… yang menjadi golongan wajib pajak bertatus kawin dibebankan pada suami dan disesuaikan dengan tanggungan anak yang dimiliki. Sementara si istri masuk kedalam golongan TK/0 atau dianggap tanpa tanggungan di mata hukum yang berlaku. Untuk kondisi ini, golongan yang diberikan adalah K/I/0 untuk yang tidak/belum memiliki anak, dan K/I/1, K/I/2, atau K/I/3 sesuai dengan anak yang dimiliki. Besaran PTKP kemudian digabung antara PTKP suami dan PTKP istri sesuai dengan tanggungan.
Baca juga :  Inilah 11 Situs Download Buku Gratis dan Legal

Materi PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) 2019

Besaran Penghasilan Tidak Kena Pajak ini tidak sama dari tahun ke tahun. Pemerintah melalui Kementerian Keuangan telah menetapkan perubahan PTKP berdasarkan sejumlah pertimbangan seperti kondisi perekonomian nasional, pergerakan upah minimum dan biaya hidup manusia. Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 101/PMK.010/2016 tentang Penyesuaian Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak, PTKP Indonesia yaitu sebesar Rp 54 juta. Jika wajib pajak sudah kawin, terdapat tambahan senilai Rp 4,5 juta. Begitu pula jika wajib pajak memiliki tambahan tanggungan untuk setiap anggota keluarga sedarahnya, maka akan dikenai tambahan senilai Rp 4,5 juta.

Berikut ini adalah tabel jumlah PTKP yang berlaku sejak tahun 2019, yaitu antara lain:

Kode PTKP

Tahun 2016-2019

TK/0

Rp 54.000.000

K/0

Rp 58.500.000

K/1

Rp 63.000.000

K/2

Rp 67.500.000

K/3

Rp 72.000.000

Macam – Macam Tarif PTKP 2019

PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) juga memiliki tiga golongan WP orang pribadi dalam tarif PTKP tahun 2019, yaitu antara lain:

1. Tarif PTKP Tahun 2019 Pria/Wanita Lajang Kode TK (Tidak Kawin)

  • TK/0 adalah Tarif PTKP untuk Pria/Wanita lajang tanpa adanya tanggungan atau tanggungan sebesar Rp 54.000.000./tahun.
  • TK/1 adalah Tarif PTKP untuk Pria/Wanita lajang dengan adanya 1 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) tanggungan sebesar Rp 58.500.000./tahun.
  • TK/2 adalah Tarif PTKP untuk Pria/Wanita lajang dengan adanya 2 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) tanggungan sebesar Rp 63.000.000./tahun.
  • TK/3 adalah Tarif PTKP untuk Pria/Wanita lajang dengan adanya 3 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) tanggungan sebesar Rp 67.500.000./tahun.

2. Tarif PTKP Tahun 2019 Pria Kawin Kode K (Kawin)

  • K/0 adalah Tarif PTKP untuk Pria sudah kawin tanpa adanya tanggungan hanya Pria tersebut dan istrinya sebesar Rp 58.500.000./tahun.
  • K/1 adalah Tarif PTKP untuk Pria sudah kawin mempunyai 1 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) sebesar Rp 63.000.000./tahun.
  • K/2 adalah Tarif PTKP untuk Pria sudah kawin mempunyai 2 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) sebesar Rp 67.500.000./tahun.
  • K/3 adalah Tarif PTKP untuk Pria sudah kawin mempunyai 3 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) sebesar Rp 72.000.000./tahun.
Baca juga :  1500+ Kata Kata Bijak Kehidupan Singkat, Motivasi, Cinta, Romantis, Tokoh Hingga Humor Lucu

3. Tarif PTKP Tahun 2019 Penghasilan Suami dan Istri Kode KI (Kawin + Istri)

  • KI/0 adalah Tarif PTKP untuk Penghasilan Suami dan Istri digabung tanpa tanggungan hanya Suami dan istrinya sebesar Rp 112.500.000./tahun.
  • KI/1 adalah Tarif PTKP untuk Penghasilan Suami dan Istri digabung dengan 1 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) sebesar Rp 117.000.000./tahun.
  • KI/2 adalah Tarif PTKP untuk Penghasilan Suami dan Istri digabung dengan 2 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) sebesar Rp 121.500.000./tahun.
  • KI/3 adalah Tarif PTKP untuk Penghasilan Suami dan Istri digabung dengan 3 tanggungan(berupa ibu, bapak, atau anak) sebesar Rp 126.000.000./tahun.

Cara Perhitungan PTKP 2o19

Untuk lebih mudah memahami bagaimana cara menghitung PTKP tersebut, kita akan bahas lebih jelas dibawah ini, yaitu antara lain:

  • Contoh Perhitungan PPh 21 PTKP diatas PTKP:

1. Indah baru saja memperoleh pekerjaan di tempat lain dengan gaji Rp 6.000.000. Maka perhitungannya PTKP nya adalah = …..

Penyelesaian:

Gaji : 6.000.000

Komponen Pengurang:

Biaya Jabatan(5%) : Rp 300.000
Biaya iuran pensiun : Rp 100.000

Total Pengurang: Rp 400.000

Penghasilan netto sebulan : Gaji – Pengurang

= Rp 6.000.000 – Rp 400.000
= Rp 5.600.000

Penghasilan netto setahun : 5.600.000 x 12

= Rp 5.600.000 x 12
= Rp 67.200.000

  • Contoh Perhitungan PTKP Kode K/0:

WP pribadi = Rp 54.000.000

K/0 = + Rp 4.500.000

PTKP setahun = Rp 58.500.000

Maka :

Rp 67.200.000 – Rp 58.500.000
= Rp 8.700.000
Jadi, penghasilan kena pajak setahun PPh 21 yang terutang adalah 5% x Rp 8.700.000 = Rp 435.000

Inilah pembahasan lengkap tentang PTKP (hitungan pajak) beserta macam – macam dan contoh perhitungan dan pembahasannya, semoga bermanfaat untuk Anda. Penghitungan PTPK sendiri sebenarnya tidak terlalu sulit untuk dilakukan karena telah tertera pada peraturan yang berlaku di Indonesia dengan angka yang pasti. Biasanya yang menjadi sedikit kendala untuk perusahaan atau HRD adalah untuk menghitung besaran jumlah pajak yang dipotong berdasarkan PPh 21 pada gaji karyawan yang berada di atas batas PTKP tersebut.

Baca juga :  Katalog Promo Alfamart, Indomaret, Hypermart, Superindo dan Giant! Awal Tahun 2019

Jangan lupa untuk selalu berkunjung ke situs blog Mamikos untuk mendapatkan informasi ter-update dan informasi menarik lainnya. Dan jangan lupa pula download aplikasi Mamikos di Play Store untuk akses yang lebih praktis lagi. Temukan pula informasi seputar lowongan kerja, kost-kostan, serta sewa apartemen hanya di Mamikos.

Klik dan dapatkan kost idamanmu: [sg_popup id=”14679″ event=”onLoad”][/sg_popup]

PTKP 2019, Tarif Penghasilan Tidak Kena Pajak Terbaru 2019!PTKP 2019, Tarif Penghasilan Tidak Kena Pajak Terbaru 2019!