Sebelum Berinvestasi, Pastikan Anda Mengetahui 5 Hal Ini Terlebih Dahulu

Posted in: Informasi Penting
Tagged: investasi

Sebelum Berinvestasi, Pastikan Anda Mengetahui 5 Hal Ini Terlebih Dahulu – Untuk merealisasikan tujuan finansial jangka pendek, menengah, atau panjang, investasi merupakan salah satu cara yang paling efektif. Apakah Anda sudah rutin berinvestasi demi masa depan?

Aset investasi diklasifikasikan menjadi dua, yaitu:

  1. Aset riil, atau aset yang dapat dilihat fisik atau wujudnya. Jenis investasi dari aset riil meliputi properti, tanah, gedung, rumah, logam mulia (emas), berlian, dan perak.
  2. Aset keuangan, atau aset yang tak berwujud yang memiliki nilai karena adanya klaim kontrak. Jenis investasi dari aset keuangan meliputi deposito, saham, reksa dana, surat utang, atau piutang di P2P lending.

Pada intinya, aset ini dibedakan dengan aset lancar dan aset untuk penggunaan pribadi. Karena nilai dari aset investasi akan naik seiring dengan berjalannya waktu. 

Dalam Instagram Live antara Lifepal dan Mamikos, Financial Educator Lifepal Aulia Akbar, CFP®, menjelaskan beberapa hal yang patut diketahui seseorang sebelum memulai investasi khususnya bagi mereka yang tinggal di kos-kosan.

Pahami terlebih dulu alasan Anda harus berinvestasi 

“Investasi bisa diartikan sebagai sebuah kegiatan menempatkan dana pada satu atau lebih dari satu jenis aset selama periode tertentu, dengan harapan mendapat penghasilan atau peningkatan nilai investasi,” ujar Akbar dalam IG Live, 19 Februari 2021.

Dengan adanya peningkatan nilai aset yang dulu kita beli, maka kita pun bisa menjual aset itu di kemudian hari dan menggunakan dananya untuk menjadi sarana dalam merealisasikan tujuan finansial kita. Tujuan finansial setiap orang berbeda-beda, beberapa di antaranya adalah membeli kendaraan, hunian baru, mempersiapkan lonjakan biaya hidup karena kelahiran anak, membiayai pendidikan anak, atau mengumpulkan dana pensiun.

Oleh karena itu, sebelum Anda mencari tahu produk investasi apa yang sesuai dengan profil risiko, cetuskanlah terlebih dulu apa yang menjadi tujuan Anda baik di jangka pendek, menengah, atau panjang. 

Investasi dilakukan saat Anda sudah “aman” secara finansial

Akbar menambahkan, bagi yang mahasiswa yang masih bergantung pada orangtua dalam hal biaya hidup dan proteksi, tentu akan lebih fleksibel untuk mengalokasikan dana untuk investasi. Namun tidak demikian dengan para first jobber yang masih tinggal di kos-kosan dan tidak lagi bergantung pada orangtua.

“Bagi first jobber, merealisasikan tujuan finansial tanpa memiliki keamanan finansial adalah tindakan yang berbahaya. Keamanan yang dimaksud adalah sudah memiliki dana darurat dalam jumlah ideal, terlindungi oleh asuransi, dan apabila memiliki utang, jumlahnya tergolong wajar,” imbuhnya.

Seperti diketahui, segala risiko yang muncul harus bisa dimitigasi dengan baik agar keuangan kita tetap sehat. 

Keamanan finansial saat inilah yang seharusnya menjadi prioritas utama Anda sebelum Anda memusatkan perhatian ke masa depan. Karena tanpa keamanan finansial yang baik, besar kemungkinan kita akan mengeluarkan dana dalam jumlah besar atau bahkan kehilangan aset saat kita menghadapi risiko-risiko dalam hidup. 

Adapun risiko yang berpotensi kita alami di masa yang akan datang adalah, kehilangan penghasilan karena PHK, kecelakaan, sakit kritis, dan lainnya. Atau kita yang masih produktif bisa saja meninggalkan keluarga tercinta karena panggilan Yang Maha Kuasa. 

Kenali profil risiko Anda sebelum berinvestasi

Kita mungkin sering terinspirasi dari kisah seseorang yang sukses berinvestasi saham dan mencetak keuntungan hingga ribuan persen. Namun jangan salah, tidak semua orang cocok berinvestasi dengan membeli saham.

Risiko dan imbal hasil berbanding lurus, tidak ada investasi dengan risiko rendah yang bisa menghasilkan imbal hasil besar. 

Sebelum Anda memilih aset investasi apa yang hendak dibeli, maka kenalilah profil risiko Anda dengan baik. Setiap aset atau instrumen investasi memiliki risiko yang beragam. 

Anggap saja, bagi investor konservatif (menghindari risiko) akan lebih cocok pada instrumen dengan volatilitas nilai rendah risiko seperti reksa dana pasar uang, emas, atau instrumen pendapatan tetap seperti  deposito perbankan dan surat utang negara. 

Investor moderat memiliki toleransi risiko yang lebih tinggi dari konservatif namun lebih rendah dari investor agresif. Mereka pun siap untuk memiliki aset dengan volatilitas tinggi seperti saham, namun dengan porsi yang lebih rendah atau setara dengan jumlah instrumen lain yang risikonya lebih moderat.

Sementara itu investor agresif tidak ragu untuk membeli saham, reksa dana saham, reksa dana campuran, atau instrumen derivatif. Mereka bisa mentolerir kerugian yang harus dialami demi mendapat keuntungan yang lebih besar. Sebagian dari mereka bahkan berani untuk berspekulasi saat membeli aset.

Mengikuti saran orang lain atau ikut-ikutan membeli sebuah instrumen investasi adalah hal yang sangat berbahaya. Kenalilah diri Anda dengan baik, seperti apa profil risiko Anda dan kenali pulalah masing-masing risiko dari kepemilikan aset investasi. Hindari berinvestasi di instrumen yang tidak kita pahami. 

Perhatikan horizon investasi Anda

Horizon investasi dapat diartikan panjang waktu dimana investor menyimpan aset investasinya. Semakin panjang horizon investasi, maka makin fleksibel pula instrumen yang bisa Anda pilih, Anda bisa memilih instrumen dengan tingkat risiko rendah, tinggi, moderat, maupun yang tidak terlalu likuid seperti properti.

Namun saat seseorang memiliki horizon investasi yang pendek yaitu satu atau tiga tahun, maka sebaiknya dia menempatkan dananya di instrumen dengan volatilitas rendah. Hal itu ditujukan agar, nilai investasi yang diharapkan dalam jangka pendek tidak akan berkurang karena volatilitas pasar. 

Bagaimana cara mengatur pengeluaran khususnya bagi mereka yang tinggal di kos?

Tidak ada rumus pasti seputar berapa pengeluaran ideal bagi seseorang baik yang tinggal di kos-kosan atau tidak. Hal itu disebabkan karena, setiap orang memiliki kebutuhan yang beragam.

“Agar lebih mudah, pastikan bahwa nilai arus kas bersih yang didapat dari selisih pemasukan dan pengeluaran bulanan, minimal setara dengan 10% pemasukan. Makin besar tentunya makin baik, karena semakin besar arus kas bersih Anda maka makin besar pula dana yang bisa dialokasikan untuk investasi,” tukas Akbar.

Itulah hal-hal yang mesti Anda ketahui seputar investasi. Selalu ingat bahwa, jumlah minimal aset investasi yang ideal adalah 50% dari kekayaan bersih (total aset – total utang).

Meski demikian penuhilah apa yang menjadi prioritas dalam kesehatan keuangan Anda terlebih dulu sebelum berinvestasi, dan pilihlah instrumen yang sesuai dengan tujuan serta profil risiko Anda.