Contoh Teks Novel Sejarah Pribadi dari TK SD SMP Hingga SMA dan Strukturnya




Contoh Teks Novel Sejarah Pribadi dari TK SD SMP hingga SMA dan Strukturnya – Teks novel sejarah pribadi menjadi materi dalam mata pelajaran bahasa Indonesia yang diajarkan di bangku sekolah.

Apakah kamu sudah tahu struktur penulisan beserta contoh-contohnya?

Contoh Teks Novel Sejarah Pribadi TK Sampai SMA

https://unsplash.com/@seankkkkkkkkkkkkkk

Saat diminta menulis cerita sejarah nonfiksi, kamu bisa mempertimbangkan teks novel sejarah pribadi. Sebab, pada teks tersebut ceritanya memang nyata dan tidak dilebih-lebihkan.




Teks novel sejarah pribadi memuat peristiwa serta fakta-fakta yang dialami oleh seseorang.

Jika topik yang diangkat adalah sejarah pendidikan, maka penulisan bisa mencakup kehidupan penulis selama duduk di bangku TK hingga SMA.

Agar kamu semakin paham dengan teks novel sejarah pribadi, berikut Mamikos akan memberikan informasi terkait contoh teks novel Sejarah Pribadi dari TK SD SMP Hingga SMA tersebut beserta struktur penyusunnya.

Struktur Penulisan Teks Novel Sejarah Pribadi

Penulisan suatu teks novel sejarah pribadi perlu memenuhi kaidah-kaidah berikut ini.

1. Bagian Orientasi

Pada bagian orientasi teks novel sejarah pribadi, terdapat pengenalan terkait kemunculan tokoh yang akan dibahas beserta latar belakang terjadinya cerita.

2. Urutan Peristiwa

Merupakan bagian yang berisi serangkaian peristiwa sejarah yang sudah terjadi. Peristiwa tersebut dijelaskan menurut kronologis waktunya. Pada bagian tersebut cerita yang terperinci juga akan dipaparkan.

3. Reorientasi

Bagian penutup teks sejarah yang memuat pendapat penulis baik dalam bentuk tanggapan maupun simpulan.




Contoh Teks Novel Sejarah Pribadi: Perjuangan Pendidikanku

Orientasi

Saya dilahirkan dengan nama Aurum Mayangsari di Bandung pada 17 Januari 1990. Nama tersebut diberikan oleh mendiang ayah dengan tujuan agar saya bisa berkilau layaknya emas.

Ibu saya adalah TKI di Malaysia yang sudah beberapa tahun tidak pernah memberi kabar.

Sejak kecil ayah selalu mendidik saya dengan sangat keras. Tujuan beliau baik agar saya tetap semangat belajar dan tidak menyia-nyiakan pengorbanan beliau.

Pekerjaan ayah sebagai loper koran nyatanya bisa membawa saya sampai bangku Perguruan Tinggi.

Meskipun pada prosesnya hampir setiap hari saya harus bermandikan peluh untuk belajar dan mencari tambahan biaya.

Kronologis Peristiwa

Saya mulai menempuh pendidikan di Taman Kanak-Kanak Mulia Bahagia yang berjarak sekitar satu kilometer dari rumah.

Sejak kecil, ayah membiasakan saya untuk mandiri, sehingga saat berangkat ke TK pun saya tidak diantar tetapi naik sepeda butut yang rantainya kadang bisa lepas sendiri.

Saya bukan anak yang manja meskipun hidup dalam kondisi yang terbatas.

Setelah dua tahun di TK, saya melanjutkan pendidikan ke jenjang Sekolah Dasar Melati yang lokasinya lebih jauh daripada TK.

Kehidupan yang tidak kunjung membaik membuat saya harus tetap berjuang agar bisa menyelesaikan studi.

Jika teman-teman di kelas rajin dibawakan bekal orang tuanya, saya justru membuat bekal sendiri dan menjualnya pada teman lain yang tidak membawa makanan.

Selain bisa menambah uang saku, saya juga bisa latihan memasak dan membuatkan ayah sarapan.

Pemikiran saya saat SD sudah jauh lebih dewasa dibandingkan teman-teman seumuran. Saat berada di SMP pun kebiasaan mandiri dan tidak mengandalkan orang lain masih tetap melekat.

Ayah mulai membebaskan saya untuk melakukan apa yang saya inginkan.

Teman-teman di SMP tahu bahwa saya anak yang kurang mampu dari segi finansial.

Namun, dari segi prestasi tidak bisa dianggap remeh. Berkali-kali saya menjadi juara kelas dan memenangkan perlombaan sampai tingkat provinsi.

Prestasi saya itu lah yang membawa saya untuk bisa masuk SMA favorit di kota.

Karena lokasi SMA yang cukup jauh sampai belasan kilometer, saya memutuskan untuk tinggal di kost. Untunglah ayah mendukung saya sepenuhnya.




Re-Orientasi

Kini, saya sudah duduk di Perguruan Tinggi. Pengorbanan ayah yang rela menahan lapar demi bisa mengirimi saya uang sewa kost masih terus membekas.

Saya tidak pernah merasa lelah jika harus belajar sampai larut malam.

Jika nantinya saya menjadi orang sukses dan berkilau layaknya emas, orang pertama yang akan saya bahagiakan adalah ayah.

Contoh Teks Novel Sejarah Pribadi: Pengorbanan Pendidikan untuk Adam

Orientasi

Saya Adam Nur Alam, biasa dipanggil Adam. Saya lahir dan besar di kota pelajar, Yogyakarta.

Sebagai anak bungsu dari enam bersaudara yang lahir pada 2 April 1991, saya “dipaksa” untuk berjuang agar bisa sekolah dan menyelesaikan pendidikan hingga lulus sekolah menengah.




Kronologis Peristiwa

Tahun 1997 adalah tahun yang tidak akan pernah terlupakan. Kakak saya yang tertua berlari-lari mengajak saya ke salah satu TK di desa yang lokasinya cukup jauh.

Saya ingat betul bahwa hari itu adalah batas akhir pendaftaran masuk TK.

Sambil mengusap keringat, kakak menyodorkan amplop warna coklat sambil sesekali memohon keringanan pada bapak tua berseragam cokelat yang saya ketahui sebagai kepala sekolah.

Saya yang tidak tahu apa-apa hanya pasrah. Setelah proses negosiasi selesai, kakak mendekati saya sambil tersenyum dan mengatakan bahwa saya sudah bisa masuk TK.

Rasa bahagia tidak terkira memenuhi rongga dada. Saya tidak menyangka bahwa anak miskin seperti saya yang sehari-hari makan nasi serta garam bisa mengenyam bangku sekolah.

Kehidupan studi saya berjalan lancar. Setiap hal yang berkaitan dengan kebutuhan sekolah pasti dipenuhi oleh kakak sekalipun harus berhutang.

Saya memanfaatkan fasilitas yang diberikan kakak untuk belajar sebaik mungkin.

Saat di SD, saya memberanikan diri untuk mengikuti perlombaan di bidang matematika, mata pelajaran favorit saya. Siang malam saya berlatih agar bisa menjadi juara dan mendapatkan uang.

Para guru pun mulai melirik potensi yang saya miliki. Mereka semakin sering mengikutkan saya pada ajang perlombaan di tingkat kabupaten, bahkan nasional.

Hasilnya pun tidak pernah mengecewakan.

Mungkin itu lah yang membuat saya dapat diterima di SMP tanpa tes dengan mudah. Rasa bangga diterima di salah satu SMP favorit kabupaten membuat saya semakin giat belajar.

Selama menempuh studi di sana pun saya selalu mendapatkan peringkat pertama.

Setelah menyelesaikan studi di SMP, saya meneruskan pendidikan di SMA dengan beasiswa dari pemerintah kabupaten.

Prestasi saya selama di SMA juga tidak jauh berbeda dengan prestasi saat berada di SMP. Sama-sama membanggakan.

Re-Orientasi

Saya sudah lulus SMA belasan tahun yang lalu dan sudah menjadi dosen di salah satu Perguruan Tinggi.

Kesuksesan studi yang saya dapatkan saat ini tentu tidak terlepas dari dukungan orang terdekat, yaitu kakak saya, dan tekad saya yang kuat untuk tetap belajar meskipun dalam kondisi terbatas.

Penutup

Demikian informasi terkait contoh teks novel sejarah pribadi dari TK SD SMP hingga SMA dan strukturnya yang perlu kamu ketahui.

Kamu pun bisa membuat teks novel sejarah pribadi berdasarkan pengalaman sekolah yang benar-benar kamu alami.

Kumpulkan data-data sebanyak mungkin agar proses pembuatan teks novel sejarah pribadi tidak memakan waktu yang lama. Terapkan pula tips-tips penulisan teks tersebut.

Masih ada contoh teks cerita sejarah pribadi tentang sekolah, contoh teks cerita sejarah pribadi tentang keluarga, contoh teks cerita sejarah pribadi tentang persahabatan, dan contoh teks lainnya yang bisa kamu jadikan tambahan referensi sebelum menuliskan teks sendiri. Semoga bermanfaat.





Klik dan dapatkan info kost di dekat kampus idamanmu:

Kost Dekat UGM Jogja

Kost Dekat UNPAD Jatinangor

Kost Dekat UNDIP Semarang

Kost Dekat UI Depok

Kost Dekat UB Malang

Kost Dekat Unnes Semarang

Kost Dekat UMY Jogja

Kost Dekat UNY Jogja

Kost Dekat UNS Solo

Kost Dekat ITB Bandung

Kost Dekat UMS Solo

Kost Dekat ITS Surabaya

Kost Dekat Unesa Surabaya

Kost Dekat UNAIR Surabaya




Kost Dekat UIN Jakarta