Lirik Lagu Hari Kemerdekaan 17 Agustus Dan Penciptanya

Posted on Posted in Info Penting, Informasi

Lirik Lagu Hari Kemerdekaan 17 Agustus Dan Penciptanya – Setiap tanggal 17 Agustus, pasti diperingati dengan upacara bendera untuk mengenang dan mendoakan para pahlawan yang telah gugur. Selain itu, ada satu lagu yang tidak ketinggalan untuk selalu dikumandangkan, yakni lagu berjudul Hari Merdeka. Lagu tersebut tentunya telah menghiasi masa kecil dan masa sekolahmu dulu. Namun, tahukah kamu siapa pencipta lagu tersebut?

Lirik Lagu Hari Kemerdekaan 17 Agustus Dan Penciptanya, Kamu Sudah Tahu?

Lirik Lagu Hari Kemerdekaan 17 Agustus

Tujuh belas Agustus tahun empat lima
Itulah hari kemerdekaan kita
Hari merdeka nusa dan bangsa
Hari lahirnya bangsa Indonesia
Merdeka

Sekali merdeka tetap merdeka
Selama hayat masih di kandung badan
Kita tetap setia tetap sedia
Mempertahankan Indonesia
Kita tetap setia tetap sedia
Membela negara kita

Pencipta lagu Hari Merdeka bernama H. M. Husein Mutahar atau lebih biasa disebut H. Mutahar. Ia merupakan seorang habib yang dilahirkan di Semarang, 5 Agustus 1916. Mutahar memulai sekolah di Europese Lagere School (ELS), dilanjutkan dengan sekolah Meer Uitgebreid Lager Ondewwijs (MULO) setingkat SMP di Semarang. Setelah itu ia melanjutkan Algemeen Midelbare School(AMS) setingkat SMA dengan memilih jurusan Sastra Timur, khusus bahasa Melayu, di Yogyakarta.

Lulus dari sekolah itu, ia mengenyam pendidikan tinggi di Universitas Gadjah Mada, Jurusan Hukum merangkap Jurusan Sastra Timur. H. Mutahar juga aktif di gerakan kepanduan Indonesia. H. Mutahar juga merupakan sosok di balik penciptaan lagu Hymne Pramuka. Namanya juga terkait dalam pendirian dan pembinaan Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka), tim yang beranggotakan pelajar dari berbagai penjuru Indonesia yang bertugas mengibarkan Bendera Pusaka dalam upacara peringatan Hari Kemerdekaan RI.

H. Mutahar tidak menikah, namun mempunyai 8 anak angkat, 6 laki-laki dan 2 perempuan. Dari anak-anak tersebut, H. Mutahar mempunyai 15 orang cucu. Dalam riwayat karirnya, H.Mutahar pernah menjadi Duta Besar RI di Vatikan. Ia juga pernah menjadi ajudan presiden dan sekretaris panglima Angkatan Laut RI. Jauh sebelumnya, pada tahun 1943-1948, H. Mutahar menjadi pegawai Rikuyu Sokyoku atau Jawatan Kereta Api Jawa Tengah Utara di Semarang. H. Mutahar meninggal dunia pada 9 Juni 2014 di Jakarta saat usianya hampir 88 tahun akibat sakit tua. Jenazahnya dimakamkan di Pemakaman Jeruk Purut, Jakarta Selatan.

Baca juga :  10 Inspirasi Lomba 17 Agustus Kekinian, Kreatif Dan Lucu
Baca juga :  Betulkah 17 Agustus 1945 Bangsa Indonesia Merdeka ? Ini Tanggal Kemerdekaan Sebenarnya
Baca juga :  Quote Kata Kata Indah 17 Agustus - Ucapan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia Beserta Gambarnya