Contoh Cerpen Tentang Senja Terindah Singkat dan Menarik

Contoh Cerpen Senja Terindah Singkat dan Menarik Salah satu cerpen yang banyak diminati pembaca adalah cerpen tentang senja.



Selama ini banyak yang mengira cerpen tentang senja adalah cerpen tentang percintaan.

Padahal selain berisi tentang percintaan, cerpen tentang senja dapat pula berisi tentang kemanusiaan atau pendidikan.

Ide Cerita Penulis

https://www.pexels.com/@shubham-sharma-1420648/

Salah satu kendala yang sering ditemui penulis ketika akan membuat cerpen adalah menemukan ide cerita.

Mengenai kesulitan mendapatkan ide cerita inilah yang menjadi penyebab terbesar yang sering membuat seseorang mengurungkan niat untuk menulis cerita.


Meski tidak bisa dibilang mudah, tetapi untuk mencari ide cerita bukan sesuau yang mustahil untuk dilakukan. Banyak cara yang dilakukan untuk mencari ide cerita.


Selain dapat dengan jalan menonton film atau melakukan sebuah perjalanan. Kadang ide cerita bisa muncul ketika kita membaca karya orang lain.

Dalam artikel ini mamikos menyajikan artikel mengenai contoh cerpen tentang senja terindah singkat dan menarik. Semoga artikel ini dapat membantumu menemukan ide cerita pada cerpen yang akan kamu bikin.


Contoh Cerpen Tentang Senja 1

https://www.pexels.com/@punttim/

Senja mulai tiba. Lampu-lampu taman dan jalan satu per satu mulai menyala.


Ketika itu Gora baru bercerita tentang masalah yang dihadapinya. Dalam kesempatan itu ai bercerita bahwa selama ini dirinya telah banyak membantu orang tuanya bersih-bersih rumah.


Senja mulai tiba. Lampu-lampu taman dan jalan satu per satu mulai menyala. Ketika itu Gora baru bercerita tentang masalah yang dihadapinya.

Dalam kesempatan itu ai bercerita bahwa selama ini dirinya telah banyak membantu orang tuanya bersih-bersih rumah.

Namun seringkali ia justru dimarahi karena dianggap pemalas. Meski ia sudah bersih-bersih rumah, ia tetap disuruh mengerjakan pekerjaan yang sebenarnya sudah dilakukannya.


Gora sangat kaget dengan reaksi gurunya. Ia tidak menyangka gurunya akan tersenyum usai mendengar kisahnya.


“Hlo, kok tersenyum Pak? Apa ada yang salah dengan cerita saya?” Gora bertanya.

“Tidak, tidak ada yang salah dengan cerita kamu. Justru bapak bangga dengan kamu, Gor. Sebab, kamu telah berani mengatakan kepada bapak tentang masalah yang tengah kamu hadapi itu kepada bapak.”

“Lantas kenapa bapak tersenyum?”


“Bapak tersenyum karena bangga dengan keberanianmu.”


Sesaat kemudian suasana di taman itu kembali lengang. Hingga kemudian Pak Rudi yang duduk di samping Gora memecah keheningan.

“Gor, sekarang kamu lihat burung yang terbang di atas sana!” Dapatkah kamu melihat jejaknya?”

“Tidak, pak. Saya tidak bisa melihat jejak-jejaknya,” jawab Gora.

“Begitulah Gor, tidak semua yang ada di dunia ini harus meninggalkan jejak dan harus diketahui orang lain. Seperti jejak-jejak burung yang terbang tadi. Bisa jadi kamu disuruh untuk mengulangi pekerjaan yang sebenarnya sudah kamu lakukan karena kamu belum sungguh-sungguh mengerjakannya. Sehingga hasilnya kurang memuaskan,” lanjut Pak Rudi.


Rupaya apa yang dikatakan Pak Rudi ada benarnya. Gora pun mengakuinya.


“Benar pak, saya tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut dengan sebaik mungkin. Sebab, saya selalu tergesa-gesa dalam melakukan pekerjaan tersebut.”

“Nah, benarkan? Mengerjakan sesuatu dengan tergesa-gesa dan tidak sungguh-sungguh itulah yang menjadi inti dari permasalahan yang sedang kamu hadapi, Gor. Jadi, mulai sekarang janganlah tergesa-gesa dan lakukan semua pekerjaan apapun itu dengan sebaik mungkin. Dengan begitu bapak yakin kamu tidak akan  dimarahi lagi oleh orang tuamu,” terang Pak Rudi.

“Terima kasih atas sarannya, Pak.”


Di senja itu Gora merasa bahagia karena dia merasa mendapat jalan keluar atas masalah yang tengah dihadapi.


Contoh Cerpen Tentang Senja 2

https://www.pexels.com/@baphi/

“Ah, apakah manusia memang tak boleh berbuat salah?” tanyaku pada angin pada suatu senja.

Angin yang mendengar pertanyaanku senja itu hanya diam. Ia tidak menjawab sepatah kata pun.

Ia hanya membelai rambutku dengan halusnya. Belaiannya di senja itu membuatku teringat dengan belaian ibuku yang tahun-tahun lalu.


Hidup di perantauan memang tidaklah selalu menyenangkan. Bayang-bayang kampung halaman selalu mampu menciptakan kerinduan tersendiri bagi setiap perantau. Perasaan seperti inilah yang kurasakan.

Aku rasa kenangan kampung halaman memang tidak bisa di beli dengan apapun.

Namun, aku sepenuhnya sadar bahwa inilah jalan hidupku. Hidup jauh dari kampung halaman demi keinginan merubah nasib agar menjadi lebih baik.


Dalam pertemuanku dengan angin di sela-sela senja sembari membaca apa yang tersembunyi dalam sepi.

Aku seolah mendengar sebuah bisikan dari angin yang mengatakan bahwa semua yang hidup di dunia ini tak akan terlepas dari adanya sebuah penilaian.

Pada awalnya aku memang tidak mengerti apa yang dikatakan olehnya. Akan tetapi setelah senja pergi sedikit demi sedikit aku mulai mengerti apa yang dikatakan oleh angin senja.


Selepas angin membisikkan kata-kata itu. Aku mencoba meresapi perkataannya.

Ketika angin mulai dingin membasuh kulitku ada aroma wangi bunga melati yang hingga dalam rongga hidungku. Angin senja tiba-tiba berubah menjadi sesosok yang jelita.

Ia menggandheng tanganku dan lalu mengajakku ke sebuah tempat yang belum pernah kudatangi.

Tempat itu sungguh indah dan damai. Di sana ia mengajakku duduk untuk menyaksikan matahari yang turun secara perlahan ke peraduannya.

Dengan tetap memandangi matahari yang tenggelam. Ia berpesan, “Belajarlah dari matahari. Ia tahu kapan saatnya untuk bekerja. Dan tahu kapan saatnya beristirahat.”

Aku tentu saja kebingungan mencerna kata-katanya. Seolah mengerti apa yang tengah kurasakan. Ia melanjutkan kembali kata-katanya.

“Kau terlalu keras dalam bekerja sampai lupa kalau tubuhmu punya hak untuk istirahat. Jangan kau berlebihan dalam mengejar dunia.

Sebab, semakin kau kejar sibuk mengejar dunia. Dunia akan semakin jauh darimu. Demi kesejateraan hidupmu istirahatkan pikiran dan tubuhmu.”

Apa yang dikatakannya tak hanya menyadarkanku. Tetapi juga dihinggapi sebuah pertanyaan yang sampai kini belum kutemui jawabannya.

Contoh Cerpen Tentang Senja 3

https://pixabay.com/id/users/insapictures-8883526/

Senja kembali menggelar tirai ungunya. Sisa jejak langkah matahari masih nampak tertinggal di langit sebelah barat.

Tidak lama kemudian satu demi satu gemintang mulai nampak untuk melaksanakan kewajibannya. Sementara itu, rembulan masih nampak malu-malu untuk menampakan diri.

Dia masih berselimut awan sembari merias dirinya. Sehingga kemunculannya nanti benar-benar sesuai dengan yang diharapkan khalayak.

Di dalam semak belukar yang ada di sebuah gubuk kecil, di tepian telaga yang jernih seorang anak kecil yang sedari tadi sembunyi terlihat masih ragu untuk pulang ke rumahnya.

Ia ragu dan juga takut pulang karena sore tadi ia telah menumpahkan air telaga yang dibawa pulang bapaknya untuk mandi dirinya dan adik-adiknya.

Ketika malam mulai beranjak dan serangan nyamuk-nyamuk liar mengusik keteguhannya untuk tidak pulang.

Tanpa ia duga, tiba-tiba datang seorang wanita tua datang untuk duduk-duduk di gubuk kecil, di tepian telaga itu.

Meski anak itu belum mengenali wanita tua itu dengan baik. Tetapi anak kecil itu, sudah mendengar banyak hal tentang wanita tua yang senantiasa menutupi betisnya dengan selembar kain. Tidak jelas kenapa dia harus menutup betisnya dengan kain seperti itu.

Wanita tua itu sungguh misterius dan penuh dengan keanehan. Tak banyak yang tahu dari mana dia berasal.

Ada yang mengatakan dia dulu adalah putri seorang mpu. Keanehan lain yang ada pada wanita tersebut adalah keberadaan selembar kain yang selalu menutup betisnya.

Sebagian orang mengira wanita tua itu tidak pernah mengganti kain penutup betisnya itu. Sedangkan sebagian lagi mengira jika wanita tua itu memiliki persediaan kain khusus untuk dijadikan kain penutup betisnya.

Maka tidaklah mengherankan apabila bentuk kain penutup yang ia kenakan selalu sama, baik corak, warnanya, ukuranya, dan bahkan cara mengikatnya.

Tentang mengapa wanita tua itu selalu menutup betisnya juga ada dua versi, yang pertama menyebutkan, wanita itu menutup betisnya karena ia memiliki luka yang serius.

Sedangkan yang kedua menyebutkan bahwa ia merupakan wanita pinilih atau wanita pilihan.

Maksud wanita pilihan ini adalah wanita yang memiliki anugrah khusus. Dan anugrah yang dimaksud ini adalah anugrah yang pernah dimiliki oleh Ken Dedes, seorang wanita yang memiliki betis bercahaya.

Contoh Cerpen Tentang Senja 4

https://hipwee.com/

Diantara sekian banyak santri putri yang kukenali namanya. Ada satu nama yang mampu menyita

perhatianku. Arinis namanya. Terdorong rasa suka yang begitu mendalam. Akupun berani untuk

menyatakan perasaan sukaku itu kepadanya. Dan rupanya diapun memiliki perasaan yang sama bagiku.

Dia juga menaruh suka padaku dan hal itulah yang menyebabkannya mau menerimaku sebagai

kekasihnya. Seharusnya mendapati kenyataan seperti ini membuatku bahagia. Tetapi hal ini justru

membuatku bingung.

Aku tidak tahu bagaimana cara melanjutkan atau mempertahan hubungan ini sampai pada jenjang

berikutnya. Aku sadar betul bahwa ini adalah pesantren dan tidak mungkin kami berpacaran di muka umum.

Aku harus mencari jalan lain. Kebetulan semenjak masuk di dalam pesantren itu aku memiliki kegemaran menulis.

Entah darimana datangnya kegiatan yang dulu kubenci itu kini menjadi kugemari. Sesekali aku mengirimkan tulisanku ke media cetak lokal. Suatu ketika pada sebuah senja.

Aku menerima sebuah bukti cetak yang dikirim oleh media cetak yang memuat tulisanku aku mendapati nama yang tidak asing. Ya, di koran yang memuat tulisanku itu juga tertulis nama Arinis.

Begitu tahu akan hal itu, keesokan harinya aku menanyakan kepada Arinis apakah nama itu memang benar namanya.

Arinis pun mengiyakannya. Mulai saat itulah terbuka jalanku untuk terus melanjutkan hubungan percintaanku dengan Arinis. Jalan itu kami namakan jalinan asmara dalam tinta.

“Mas, yakin dengan jalan ini?”

“Mas, sangat yakin. Jika kita ditakdirkan untuk berjodoh, tidak ada yang mampu memisahkan kita.”

“Baiklah, mas. Semoga ini menjadi jalan kita agar kita bisa sampai pada titik tersebut. Dan semoga Allah SWT meridhoi jalan kita ini, ya mas.”

“Ya, semoga saja. Dik.”

Semenjak saat itu aku dan Arinis semakin sering menulis dan mengirimkan tulisan-tulisan kami ke sejumlah media cetak.

Tulisan-tulisan itu bagi kami adalah wakil kami. Mereka menyatakan kebenaran akan apa yang kami rasakan.

Kegelesihan, kegembiraan, suka, maupun duka semuanya kami tumpahkan semuanya dalam tulisan tersebut. Wakil kami itu kadang berwujud puisi dan kadang cerita pendek.

Melalui tulisan itulah kami mampu mengenal satu sama lain. Meski jarang bertemu langsung cukuplah kami mengenal satu sama lain melalui tulisan tersebut.

Membaca tulisan Arinis seolah mampu menyelami pribadi gadis jelita itu. Begitu pula sebaliknya dengan Arinis.

Melalui tulisanku Arinis juga seolah mengenalku lebih dalam. Saling berbalas tulisan itu terus kami lakukan sampai kami lulus dari pesantren.

Setelah lulus dari pesantren. Kami memutuskan untuk hidup bersama dalam ikatan pernikahan yang sah.

Kami tidak menyangka tembok pesantren yang pernah menjadi penghalang bagi kami. Justru melatih kami dan mengajarkan bahwa semua ada waktunya dan butuh proses.

Perjalanan cinta kami ini juga mengajarkan cinta harus dilandasi saling mengerti sekaligus memahami.

Dengan begitu cinta akan menjadi kokoh, sekokoh tembok pembatas yang sempat kubenci.

Penutup

Demikianlah contoh cerpen tentang senja. Semoga artikel sederhana ini dapat kamu pakai sebagai referensi. 

Adapun beberapa contoh cerpen tentang senja di atas tentunya bisa juga kamu terapkan teknik penulisannya dalam prosesmu membuat cerpen senja.

Semoga contoh cerpen tentang senja di artikel ini dapat memberi manfaat untukmu.


Klik dan dapatkan info kost di dekat kampus idamanmu:

Kost Dekat UGM Jogja

Kost Dekat UNPAD Jatinangor

Kost Dekat UNDIP Semarang

Kost Dekat UI Depok

Kost Dekat UB Malang

Kost Dekat Unnes Semarang

Kost Dekat UMY Jogja

Kost Dekat UNY Jogja

Kost Dekat UNS Solo

Kost Dekat ITB Bandung

Kost Dekat UMS Solo

Kost Dekat ITS Surabaya

Kost Dekat Unesa Surabaya

Kost Dekat UNAIR Surabaya

Kost Dekat UIN Jakarta