10 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Sendiri Saat Wawancara Kerja

10 Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Sendiri Saat Wawancara Kerja – Untuk kamu yang sedang mencari pekerjaan, Mamikos akan memberikan beberapa tips lain untuk memperbesar peluangmu diterima di pekerjaan tersebut. Saat melamar pekerjaan, salah satu tahapan yang akan kamu lalui adalah interview atau wawancara.

Nah, agar wawancaramu berlangsung lancar, kamu harus tahu kira-kira pertanyaan apa saja yang akan diberikan kepadamu nanti.




Salah satu pertanyaan yang paling umum dilontarkan oleh pewawancara yang harus kamu ketahui adalah contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri.

Daftar Lengkap Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Sendiri Saat Wawancara Kerja

unsplash.com

Agar persiapanmu lebih matang untuk menghadapi wawancara kerja, kamu harus mempersiapkan daftar jawaban dari setiap perkiraan pertanyaan.

Seperti yang sudah Mamikos sebutkan sebelumnya, kamu juga harus menyiapkan contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri agar kamu bisa mengatur strategi menjawab.

Kira-kira apa saja contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri dan bagaimana cara menjawabnya? Berikut akan Mamikos bagikan daftar lengkap contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri saat wawancara kerja.

Poin Penting yang Harus Diperhatikan Dalam Wawancara Kerja

Sebelum menginformasikan contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri saat wawancara kerja, Mamikos akan membagikan informasi penting berikut terlebih dahulu.

Sebelum menghadapi wawancara kerja, kamu harus tahu bahwa ada beberapa hal penting yang wajib kamu perhatikan.

Tujuannya adalah agar kamu bisa lancar menjawab sesuai dengan kondisi dan pengalaman dirimu.

Ada 4 poin penting yang harus kamu perhatikan terkait kelebihan dan kekurangan diri sendiri saat wawancara kerja, yaitu sebagai berikut.

Tetaplah Jujur

Kamu harus menjawab dengan jujur setiap diberi pertanyaan tentang apa saja kelebihan dan kekurangan diri sendiri oleh pewawancara. Tidak perlu ‘memoles’ jawaban agar terlihat mengagumkan di mata pewawancara.

Selain itu, kamu juga harus bisa menyakinkan pewawancara bahwa jawaban yang kamu berikan tersebut memang adalah karaktermu yang sebenarnya.

Pastikan Memilih Jawaban yang Benar

Saat memilih jawaban tentang kelebihan dan kekurangan diri sendiri, coba lihat lagi lowongan kerja yang kamu lamar.

Cobalah untuk fokus kepada kekuatan yang kamu punya dan tetap relevan terhadap kualifikasi dari lowongan pekerjaan tersebut.

Kamu juga harus memikirkan apa saja kelemahan dirimu yang kira-kira akan membawa dampak yang tidak terlalu berarti terhadap lowongan pekerjaan yang telah kamu lamar.

Menjawab Tiap Pertanyaan

Kamu tidak boleh merasa terlalu rendah diri atau arogan ketika membicarakan kelebihan dan kemampuan yang kamu miliki.

Begitu pula sebaliknya, jangan merasa malu ketika kamu harus membicarakan tentang kelemahan dalam dirimu.

Kamu harus menjawab setiap pertanyaan dengan jujur agar pewawancara bisa mengetahui profil calon kandidat lebih dalam.

Jangan pernah mencoba untuk tidak menjawab bahwa kamu tidak memiliki kelebihan dan kekurangan saat wawancara kerja.

Jangan Pernah Melimpahkan Kesalahan Kepada Orang Lain

Saat kamu menjawab tentang apa saja kelemahanmu, jangan pernah sekali-kali menyalahkan orang lain atas kekuranganmu tersebut.

Pastikan bahwa kamu menjawab tentang apa saja kelemahan dalam dirimu dengan penuh tanggung jawab.

Contoh Kelebihan dan Kekurangan Diri Sendiri Saat Wawancara Kerja

Saat akan menghadapi wawancara kerja, ada baiknya kamu membuat daftar apa saja kelebihan dan kekurangan diri sendiri terlebih dahulu.

Pastikan bahwa kelebihanmu yang kamu tulis adalah kelebihan yang dapat dipakai langsung di dunia kerja.

Selain itu, pastikan juga bahwa kekuranga yang kamu tuliskan adalah kekurangan yang tidak membawa pengaruh signifikan terhadap performamu saat bekerja.

Kamu juga bisa menambahkan beberapa pengalaman yang pernah kamu alami sebelumnya ketika menjawab pertanyaan tentang kelebihan dan kekurangan diri sendiri.

Lalu, apa saja jawaban yang bisa kamu berikan terkait kelebihan dan kekurangan diri sendiri saat wawancara kerja? Kamu bisa simak 10 contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri saat wawancara kerja yang akan Mamikos berikan berikut ini.

Contoh Kelebihan Diri Sendiri

1. Percaya Diri

unsplash.com

Kelebihan yang pertama yang bisa menjadi pilihan jawabanmu adalah percaya diri. Sampaikan jawaban ini dengan energi yang positif dan gestur yang baik.

Pastikan bahwa kamu tidak merasa arogan dan berlebihan saat menjawab bahwa kamu memiliki sifat yang percaya diri. Cukup dengan memberi contoh seperti kamu selalu memiliki keyakinan pada diri sendiri atas hasil kerjamu dan saat mengambil keputusan.

2. Komitmen Tinggi Terhadap Pekerjaan

unsplash.com

Untuk jawaban yang satu ini, pastikan kamu tidak melebih-lebihkan yang tidak sesuai dengan kemampuanmu. Kamu bisa menjawabnya seperti kamu selalu bangga dan memiliki pandangan positif terhadap perusahaan tempatmu bekerja dalam situasi apapun.

Kamu juga bisa menjawab bahwa kamu memiliki fokus yang tinggi saat bekerja sehingga kamu bisa mengerahkan seluruh tenagamu untuk melakukan pekerjaan. Contoh lainnya adalah misalnya kamu bisa membangun hubungan hubungan baik dengan sesama karyawa dan berusaha untuk melakukan yang terbaik untuk perusahaan.

3. Penuh Semangat

unsplash.com

Ingatlah bahwa kamu tetap harus santai saat menjawab bahwa kamu adalah pribadi yang penuh semangat. Jangan terlalu berapi-api dan membuat gestur berlebihan. Kamu bisa menunjukkannya melalui jawabanmu seperti kamu selalu bisa menemukan sisi positif di setiap pekerjaanmu sehingga kamu selalu merasa bahagia.

4. Rapi

unsplash.com

Kerapian bisa menjadi salah satu hal yang dipertimbangkan oleh perekrut. Selalu berpenampilan rapi memang merupakan nilai tambah di dunia kerja, terutama di perusahaan besar. Tetapi, rapi di sini bukan hanya dalam berpakaian tetapi juga dalam hal pekerjaan. Misalnya kamu bisa menjawab bahwa kamu bekerja sesuai tata urutan dan tidak melewatkan satu pun detail pekerjaan.

5. Kemampuan Komunikasi yang Baik

unsplash.com

Kemampuan komunikasi juga merupakan aspek penting yang menjadi pertimbangan saat kamu mendaftar suatu pekerjaan. Dengan memiliki kemampuan komunikasi yang baik, kamu akan lebih mudah menjalin hubungan kerja yang baik sehingga koordinasi juga akan berjalan dengan baik.

Kelebihan ini sebenarnya bisa kamu tunjukkan melalui cara menjawab setiap pertanyaan saat sedang wawancara. Tunjukkan bahwa kamu tidak berbicara secara bertele-tele, lugas, dan mudah dimengerti oleh orang lain.

6. Kemampuan Interpersonal yang Baik

unsplash.com

Selain komunikasi, kemampuan interpersonal yang baik juga bisa mendukungmu untuk membangun hubungan kerja ketika kamu sudah diterima. Kamu bisa menjawab dengan jawaban bahwa kamu merupakan pendengar yang baik.

Pilihan jawaban lainnya seperti kamu memiliki kemampuan bernegosiasi yang baik. Kemampuan tersebut sedikit banyak akan menguntungkan perusahaan ketika menerimamu karena kamu akan membantu mereka bernegosiasi dengan klien terutama bagi perusahaan seperti agensi iklan.

7. Dapat Bekerja Dalam Tim

unsplash.com

Untuk menjawab pertanyaan ini, kamu perlu menyebutkan bahwa kamu mudah jika diajak bekerja sama. Meskipun kamu suka bekerja sendiri, ketika kamu bekerja di kantor, kamu akan dihadapkan dengan berbagai macam pekerjaan yang mengharuskanmu bekerja dengan orang lain. Sehingga, banyak perekrut yang membutuhkan orang-orang dengan kemampuan kerja sama yang baik agar koordinasi bisa berjalan dengan baik.

Kamu bisa menjawabnya dengan pengalamanmu ketika sedang mengorganisir suatu acara di kampus bersama teman-temanmu.

8. Pribadi yang Menyenangkan

unsplash.com

Menyenangkan di sini artinya kamu bisa diterima oleh orang-orang di sekitarmu dan banyak disukai orang lain. Katakan bahwa kamu memiliki banyak teman dan relasi saat kamu kuliah dahulu. Kalau kamu menjawab dengan jawaban ini, pewawancara mungkin akan mendapatkan energi yang lebih positif darimu.

Selain itu, pewawancara bisa lebih mempertimbangkan dirimu sebagai orang yang mudah bergaul dan mudah beradaptasi di tempat baru.

9. Senang Belajar Hal-Hal Baru

unsplash.com

Seperti contoh jawaban sebelumnya, kamu bisa menjawab juga bahwa kamu suka jika belajar hal baru di tempat baru. Katakan bahwa dengan mempelajari hal baru, kamu merasa tertantang dan ingin berusaha untuk bisa menguasai hal tersebut.

Kamu juga bisa memberikan jawaban bahwa kamu senang jika bisa menambah kemampuan atau skill baru dari hal yang akan kamu pelajari. Hal ini menunjukkan bahwa kamu tidak takut jika kamu harus keluar dari zona nyamanmu.

10. Punya Passion di Bidang Pekerjaan

unsplash.com

Selain komitmen terhadap pekerjaan, kamu juga harus menunjukkan bahwa kamu juga memiliki passion terhadap pekerjaanmu. Passion dalam pekerjaan di sini maksudnya adalah kamu bisa menikmati pekerjaanmu dan membawa pikiran positif untukmu. Katakan kepada para pewawancara bahwa kamu selalu antusias dan gembira ketika harus melakukan pekerjaanmu.

Sebutkan juga bahwa di bidang pekerjaan yang ingin kamu geluti, kamu tidak perlu disuruh untuk mengerjakannya karena kamu merasa senang mengerjakannya tanpa harus diperintah terlebih dahulu.

Contoh Kekurangan Diri Sendiri

Sebelum memberikan contoh kekurangan diri sendiri, Mamikos ingin mengingatkanmu beberapa hal penting. Ketika kamu ditanya soal kekurangan, ingatlah bahwa kamu tetap harus jujur menjawabnya. Tetapi, kamu bisa mengakalinya dengan menjawab kelemahan sebagai kelebihanmu. Kamu juga bisa menjawab kelemahanmu dengan solusi dari dirimu sendiri untuk mengatasi kelemahan tersebut.

1. Belum Memiliki Pengalaman yang Banyak

unsplash.com

Kalau kamu adalah fresh graduate yang belum memiliki banyak pengalaman kerja, wajib hukumnya bagimu untuk memperlihatkan ketertarikan atas pekerjaan yang kamu lamar. Kamu bisa menjabarkan tentang langkah-langkah yang sudah pernah kamu ambil untuk menunjang kariermu nanti.

Misalnya kamu pernah mengikuti seminar tentang penulisan untuk menunjang kariermu sebagai content writer.

2. Tidak Menguasai Bidang Tertentu yang Tidak Berkaitan

unsplash.com

Misalnya, kalau kamu melamar lowongan pekerjaan yang tidak berhubungan dengan angka dan statistik, kamu bisa menjawab dengan jawaban bahwa kamu lemah pada bidang matematika. Kamu juga bisa menambahkan dengan menjawab bahwa kamu sedang berusaha untuk mengatasi kelemahanmu ini.

Misal, kamu bisa mengatakan bahwa kamu sedang rajin mempelajari aplikasi yang bisa digunakan untuk menghitung dengan cepat.

3. Tidak Sabaran

unsplash.com

Seperti yang sudah Mamikos sebutkan sebelumnya, kamu juga bisa menyebutkan kekurangan sebagai kelebihanmu. Misalnya, kamu adalah orang yang tidak sabar ketika bekerja. Tambahkan dengan jawaban bahwa kamu ingin pekerjaanmu tersebut selesai dengan cepat.

Tambahkan juga dengan jawaban bahwa kamu selalu membuat to-do-list atau daftar hal yang harus dilakukan yang bisa kamu gunakan sebagai penentu prioritas pekerjaan.

4. Fokus Berlebihan Pada Detail

unsplash.com

Sifatmu yang terlalu detail oriented terkadang bisa menguntungkan dan menjadi sifat penting untuk suatu pekerjaan. Namun, sifat ini bisa kamu jadikan sebagai salah satu kelemahanmu. Dengan menjawab jujur, pewawancara mungkin bisa mempertimbangkanmu sebagai seorang pekerja keras. Pewawancara akan melihatmu sebagai salah satu orang yang bisa menghindarkan perusahaan dari kesalahan sekecil apapun.

5. Berantakan

unsplash.com

Jika kamu bukanlah orang yang rapi, pastikan bahwa sifat berantakanmu adalah terkait hal-hal yang tidak menyangkut pekerjaan. Misalnya tentang meja kerja yang tidak tertata, atau kamu tidak pernah menata pesan masuk di email.

Kamu juga bisa mengakalinya dengan menjawab bahwa kamu selalu melakukan pembersihan setidaknya seminggu sekali. Pewawancara mungkin akan melihat hal ini sebagai salah satu upayamu untuk memperbaiki diri.

6. Tidak Percaya Diri

unsplash.com

Untuk kamu ara introvert dan karyawan baru, kamu mungkin akan sering mengalami masalah ini. Sifat ini sedikit banyak nyatanya bisa menghambatmu dalam bekerja seperti kamu memilih untuk diam saja ketimbang harus menerima penolakan jika mengutarakan idemu.

Tapi, jika kamu menjawab dengan sifat ini, pastikan juga untuk menunjukkan bahwa kamu sedang berusaha untuk memperbaikinya. Salah satunya adalah dengan menjawab bahwa kamu sedang mengikuti kursus public speaking untuk menambah kepercayaan dirimu.

7. Tidak Bisa Membagi Pekerjaan Kepada Orang Lain

unsplash.com

Kamu mungkin memang suka bekerja sendiri, tapi kamu juga butuh bantuan orang lain sebagai makhluk sosial. Kamu mungkin akan terdengar sebagai orang yang hebat karena serba cekatan saat mengerjakan suatu pekerjaan sendirian. Tapi, kamu akan kesulitan jika kamu ingin naik pangkat menjadi manajer karena butuh kerja sama dari tim untuk melakukan suatu pekerjaan.

Atasi kelemahan ini dengan menjawab bahwa saat ini kamu sedang berusaha untuk lebih mempercayai orang lain atau kesadaran bahwa kamu mendapatkan banyak manfaat jika membagi-bagi tugas.

8. Kurang Menguasai Bahasa Asing

unsplash.com

Penguasaan bahasa asing kini sudah mulai menjadi salah satu kualifikasi penting bagi perusahaan terutama perusahaan multinasional. Kamu memang bisa menyebutkan bahwa kamu belum terlalu menguasai beberapa bahasa asing, tapi pastikan juga bahwa setidaknya kamu sudah mumpuni dalam satu bahasa asing.

Misalnya, kamu bisa menjawab bahwa kamu belum ahli dalam bahasa Mandarin tapi kamu sudah mampu berbahasa Inggris. Sampaikan juga bahwa kamu pernah mengambil ujian kompetensi bahasa tersebut dan berapa skor yang kamu peroleh.

9. Kurang Bisa Mempercayai Orang Lain

unsplash.com

Jika kamu menjawab kekuranganmu adalah kesulitan mempercayai orang lain, pastikan kamu tidak menyampaikannya secara negatif. Sampaikan dengan tenang dan berhati-hati agar tidak menimbulkan kesan yang buruk. Kamu bisa menyebutkan bahwa sifatmu tersebut hanya berlaku bagi orang-orang yang tidak kamu kenal.

Kamu juga bisa mengatakan bahwa sifatmu tersebut justru malah membuatmu lebih berhati-hati dalam mengambil langkah atau menentukan suatu keputusan.

10. Mudah Kecewa

unsplash.com

Pastikan bahwa sifatmu yang satu ini berkaitan dengan performa kerjamu. Kamu boleh menyampaikan kelemahan ini, asal kamu juga tetap memberikan alasan yang logis. Kamu bisa menyebutkan bahwa kamu mudah kecewa jika kamu mengalami kegagalan saat mengerjakan sesuatu karena tidak sesuai dengan target yang sudah diberikan.

Tapi, sebutkan juga bahwa kamu tidak akan terus berlarut dalam kekecewaan itu karena kamu menjadikan kegagalan tersebut sebagai pemicu agar kamu tidak mengulanginya lagi di masa depan.

Cara Menjawab Apa Kelebihan dan Kekurangan Anda

Sekilas pertanyaan terkait kelebihan dan kekurangan diri sangat mudah dijawab. Namun, sebenarnya pertanyaan tersebut bisa menjadi jebakan apabila kamu kurang memahami cara menjawab yang paling tepat. Pelamar bisa ditolak kerja karena dianggap berlebihan mengungkapkan kelebihan diri, tetapi juga bisa ditolak karena terlalu rendah diri dengan kekurangannya.

Lalu, bagaimana cara menjawab kelebihan dan kekurangan apabila ditanya oleh HRD?

1. Tidak Berbohong dan Melebih-Lebihkan Diri

Barangkali kamu merasa bahwa dirimu memiliki banyak kelebihan, sehingga potensial untuk ditunjukkan pada HRD. Hal tersebut memang tidak sepenuhnya salah, apalagi jika kamu sangat ingin diterima di perusahaan tujuan. Hal penting yang perlu kamu ingat adalah jangan sampai jawabanmu bohong atau tidak sesuai kenyataan.

Misalnya saja ketika HRD bertanya tentang kelebihan, kamu akan menjawab memiliki jiwa kepemimpinan. Kamu ingin terlihat keren di mata HRD, sehingga menyebutkan bahwa kontribusi kepemimpinanmu ada di skala nasional, seperti menjadi ketua perhimpunan mahasiswa di sebuah negara.

Padahal, pada kenyataannya kamu hanya pernah menjabat kepemimpinan di level daerah.

HRD akan menilai kamu kompeten tetapi setelah bertanya lebih jauh tentang seluk beluk kepemimpinan dan pengalamanmu tersebut, HRD akan tahu bahwa kamu tidak jujur. Jawaban yang kamu ajukan justru menjadi bumerang bagi diri sendiri.

Sebaiknya jawablah pertanyaan kelebihan dan kekurangan sesuai kondisi dirimu sendiri tanpa harus memberikan bumbu-bumbu pemanis agar HRD terkesan.

2. Memberikan Contoh Kelebihan yang Kontributif

Biasanya, pelamar hanya akan menyebutkan kelebihan diri yang bermanfaat bagi dirinya sendiri. Padahal, kelebihan tersebut seharusnya bisa membuat perusahaan tempat kerja menjadi lebih baik. Berikan contoh kelebihan diri yang bisa memberikan dampak positif bagi perusahaan.

Misalnya saja kamu mempunyai kelebihan dapat mengorganisasi kegiatan, sehingga kemampuan tersebut dapat diterapkan untuk merencanakan event-event penting yang ada di perusahaan. Ada pula contoh kelebihan diri yang selalu tepat waktu, sehingga kamu cocok ditempatkan di posisi deal maker.

Kelebihan lainnya pun bisa kamu sesuaikan dengan posisi kerja yang kamu lamar di perusahaan.

3. Memberikan Solusi Bagi Kekurangan Diri

Apakah kekurangan yang kamu sebutkan pada jawaban bersifat fatal? Jika masih bisa diperbaiki, jangan lupa jelaskan caramu mengatasi kekurangan tersebut. Contohnya kamu memilki kekurangan tidak menguasai bahasa asing.

Setelah mengatakan kekurangan tersebut, lanjutkanlah dengan keinginanmu untuk mengambil kursus bahasa. Contoh lainnya adalah kekurangan seperti tidak berani berbicara di depan umum dan mudah gugup, sehingga kamu bisa mengatasinya dengan mengambil kelas public speaking.

Adapun contoh kekurangan diri yang tidak bisa diperbaiki sebaiknya tidak disebutkan saat interview karena akan membuat penilaian menjadi buruk. Sekalipun kamu memiliki kekurangan yang berakibat fatal bagi perusahaan, kamu tetap perlu berusaha menjadi lebih baik.

Pelamar dengan sifat pelupa akan merugikan perusahaan, apalagi jika ia ditempatkan di posisi strategis yang berhubungan dengan banyak orang. Untuk menyiasatinya, diperlukan kesadaran agar ia selalu mencatat apa yang diinstruksikan oleh atasan dan langsung menyampaikannya pada orang yang dituju.

4. Menunjukkan Keinginan Kuat untuk Bekerja

Pada setiap jawaban kelebihan dan kekurangan diri, sampaikanlah dengan antusias agar HRD tahu bahwa kamu benar-benar ingin bekerja di perusahaan tersebut. Ketika mengatakan kelebihan diri, berikan contoh nyata yang bisa diterapkan di tempat kerja. Lain halnya ketika mengungkapkan kekurangan diri, jangan lupa menyertakan solusi agar kekurangan tersebut bisa diatasi dan tidak merugikan perusahaan.

5. Bersikap Positif

Bersikaplah positif ketika menjawab pertanyaan HRD terkait kelebihan dan kekurangan diri. Persiapkan berbagai kemungkinan pertanyaan beserta alternatif jawaban yang akan kamu katakan pada HRD untuk menghindari jawaban kosong.

Apabila kamu terlalu banyak berpikir dan mengambil jeda saat interview, dikhawatirkan bahwa penilaian HRD akan menjadi kurang baik yang kemudian berakibat pada hasil interview. Lakukan saja yang terbaik dan hindari stres agar tetap rileks.

6. Menjaga Gestur Tubuh Saat Menjawab

Merasa grogi dan takut saat menghadapi pertanyaan dari HRD? Berusahalah untuk tetap menjaga gestur tubuh. Orang yang gugup biasanya tidak sadar mengalami perubahan posisi tubuh hingga melakukan gerakan-gerakan untuk menghindari kegugupannya.

Seseorang akan mengetuk-ngetukkan sepatunya ke lantai, melipat jari tangan, memutar kepala dan bola mata lebih sering, serta mengatakan kata yang menunjukkan bahwa dia sedang bingung.

Ketika kamu bingung menjawab pertanyaan HRD atau gugup, tarik nafas panjang dan jaga posisi tubuh agar tetap tegak. Pikiran bisa menjadi lebih jernih dan kamu bisa menjawab pertanyaan perlahan-lahan. Pahami pertanyaan yang ditanyakan agar tidak salah menjawab.

7. Tidak Mengarang Jawaban

Selain tidak boleh melebih-lebihkan jawaban tentang kelebihan dan kekurangan diri, kamu juga tidak boleh mengarang jawaban. Jangan sampai keinginan untuk terlihat keren di mata HRD justru merugikanmu karena faktanya kompetensi yang kamu miliki tidak sesuai dengan apa yang dikatakan.

Tidak perlu malu mengatakan ketidakmampuan melakukan suatu hal asalkan kamu memiliki keinginan tinggi untuk belajar dan menguasai skill yang baru.

8. Banyak Berlatih

Baru pertama kali menjalani wawancara dari HRD? Tidak perlu panik. Banyak-banyaklah berlatih menjawab contoh-contoh pertanyaan wawancara kerja. Jika tidak mempunyai rekan untuk diajak berlatih, manfaatkan cermin untuk latihan agar kamu semakin percaya diri.

Jangan malu meminta temanmu mengoreksi jawaban sebelum kamu melakukan interview. Saran dan koreksi yang diberikan akan membantumu dalam menjawab pertanyaan yang sesungguhnya.

9. Memperbanyak Referensi Jawaban

Semakin banyak referensi jawaban yang kamu miliki, akan semakin mudah pula kamu menjawab pertanyaan HRD. Usahakan untuk mengumpulkan kelebihan dan kekurangan diri sebanyak mungkin.

Harapannya, ketika nanti ada pertanyaan berupa kasus, kamu sudah tidak kebingungan dalam menjawabnya. Jawaban yang bervariasi pun akan menghindarkan pelamar dari rasa ‘stuck’.

Referensi jawaban juga tidak terbatas pada kekurangan dan kelemahan diri sendiri saja. Bukan tidak mungkin HRD bertanya tentang kasus yang terjadi di perusahaan. Apabila kamu tidak update dengan kondisi yang terjadi, hindari sikap sok tahu dan menjawab pertanyaan secara asal.

Sebaliknya, kamu bisa mengatakan jawaban yang general atau sifatnya umum. Kamu juga bisa meminta HRD untuk menunjukkannya karena kamu benar-benar tidak tahu.

10. Mengikuti Tes Kepribadian

Jika sampai saat ini kamu belum mengenali dirimu, termasuk dalam hal kelebihan dan kekurangan, tidak ada salahnya mengikuti tes kepribadian atau tes MBTI. Ada banyak lembaga yang menyelenggarakan tes untuk mengetahui karakteristik diri hingga potensi karier ke depan.

Jika ingin melakukan tes secara gratis, kamu pun bisa mendapatkan aplikasi tersebut di ponsel dengan mengunduhnya.

Kamu akan diberi serangkaian pertanyaan yang harus dijawab sesuai kondisi dirimu yang sesungguhnya. Setelah semua pertanyaan tersebut terjawab, hasilnya pun akan keluar. Biasanya hasil akan muncul berupa analisis karakteristik kepribadian, peluang karier, serta kelebihan dan kekurangan.

Jadikan jawaban tersebut sebagai referensi ketika menjawab pertanyaan HRD. Sedikit banyak kamu bisa mengembangkan jawaban tersebut sesuai keadaanmu.

Nah, demikianlah contoh kelebihan dan kekurangan diri sendiri saat wawancara kerja untuk membantumu menghadapi wawancara kerja. Kunci utamanya adalah percaya pada dirimu sendiri dan jujur kepada para pewawancara.

Selain itu, jangan lupa juga untuk menunjukkan semangat dan antusiasmu saat wawancara agar pewawancara bisa melihat keseriusanmu melamar pekerjaan tersebut. 


Klik dan dapatkan info kost di dekat kampus idaman mu:

Kost Dekat UGM Jogja

Kost Dekat UNPAD Jatinangor

Kost Dekat UNDIP Semarang

Kost Dekat UI Depok

Kost Dekat UB Malang

Kost Dekat Unnes Semarang

Kost Dekat UMY Jogja

Kost Dekat UNY Jogja

Kost Dekat UNS Solo

Kost Dekat ITB Bandung

Kost Dekat UMS Solo

Kost Dekat ITS Surabaya

Kost Dekat Unesa Surabaya

Kost Dekat UNAIR Surabaya

Kost Dekat UIN Jakarta