Contoh-contoh Pembukaan Ceramah yang Bagus dan Menarik

Posted in: Pelajar
Tagged: teks ceramah



Kegiatan komunikasi umum membuat pentingnya mempelajari pembukaan ceramah. Karena ini adalah salah satu aspek penting sebelum melakukan komunikasi di depan khalayak ramai.

Ceramah atau pidato merupakan serangkaian kalimat yang memiliki makna tertentu dan disampaikan pada para pendengar. Dalam arti lebih spesifik memberikan pesan tertentu bagi pendengarnya.

Oleh karena itu di Indonesia sendiri ceramah adalah sesuatu yang cukup sakral dan harus dinikmati secara khidmat. Karena dalam praktiknya ini selalu memberikan banyak ilmu pada para pendengarnya.

Dengan kata lain ini merupakan salah satu forum satu arah dalam berbagai ilmu. Karena pembicara biasanya merupakan seseorang dengan kemampuan lebih dibandingkan pendengarnya.




Apabila seseorang tidak mampu memberikan pembukaan pidato Islam Arab yang tepat maka para audiens akan kurang tertarik. Jadi sebaiknya perlu mencari referensi materi terkait dengan apa yang akan disampaikan.

Kami disini tidak akan memberikan contoh saja, namun juga memberi beberapa aspek lain. Karena dalam sebuah agenda komunikasi besar seperti ini perlu banyak hal dipersiapkan dan diperhatikan.

Ketika semuanya sudah dipahami tentu nanti ketika melakukan ceramah akan lebih tertata dan mudah diterima. Karena sekali lagi hal ini cukup krusial dan bagi pidato keagamaan sendiri sifatnya cukup sensitif di Indonesia.

Contoh Pembukaan Ceramah yang Mudah Didengar

https://unsplash.com/@typegon

Sebagai sebuah awalan disini kami akan memberikan beberapa contoh sederhana yang dapat kamu jadikan referensi. Jadi ketika nanti akan berbicara di depan umum dapat menarik minat para pendengarnya.




Contoh Pembukaan Ceramah 1

Para hadirin yang terhormat pada kesempatan ini saya berkesempatan menyampaikan beberapa pesan. Namun sebelumnya mari kita panjatkan doa pada maha kuasa. Karena dengan izinnya kita dapat bersama dalam keadaan bahagia ini. Tidak lupa juga kita doakan para saudara kita yang telah memberikan kontribusinya sehingga acara ini lancar terselenggara.

Contoh Pembukaan Ceramah 2

Shalawat serta salam kita curahkan pada junjungan nabi besar Muhammad. Tidak lupa juga kita panjatkan puja dan puji syukur karena telah dipertemukan bersama di acara ini.




Contoh Pembukaan Ceramah 3

Pembukaan ceramah ketiga dapat berupa terima kasih kami sampaikan pada para hadirin yang sudah menyempatkan waktunya. Namun sebelum itu mari kita panjatkan syukur pada tuhan dan junjungan kita nabi muhammad.

Contoh Pembukaan Ceramah 4

Pada kesempatan yang mulia ini kita diberikan kesehatan dan kesempatan untuk berkumpul bersama. Oleh karena itu kita ucapkan syukur pada tuhan yang maha esa karena kebaikannya.




Contoh Pembukaan Ceramah 5

Shalawat serta salam kita curahkan pada allah dan nabi besar kita muhammad. Tanpa ridho dan hidayahnya kita tidak mungkin bisa berada disini dalam keadaan sehat sentosa.

Dari kelima ahli tersebut tentu salah satu dapat dijadikan referensi terkait masalah manajemen pegawai. Karena tidak mungkin satu orang dapat selamanya produktif ketika melakukan pekerjaannya.

Memahami Metode dalam Pembukaan Ceramah

Metode dalam sebuah ceramah adalah diskusi pasif yang dilakukan menggunakan sistem satu arah. Namun hal tersebut tidak terbatas karena terkadang pada akhir acara terdapat sesi tanya jawab.

Metode komunikasi yang dipakai tentu menggunakan people en masse karena berhadapan dengan orang banyak. Jadi penyampaian dilakukan secara menyeluruh agar materi pembelajaran sampai secara baik.

Dalam sebuah penyampaian pidato mimik wajah yang disampaikan tentu harus baik. Ini bertujuan untuk menunjukkan aura baik dalam pembukaan ceramah. Jadi para pendengar juga antusias ketika mengikuti.




Namun mimik wajah bukan segalanya karena sekarang tidak sedikit gimmick emosi yang ditampilkan untuk memikat rasa penasaran. Jadi lakukan apapun selama dapat memikat para pendengar.

Ketika para pendengar sudah mengalihkan perhatiannya hanya untuk mendengarkan maka ini sempurna. Keluarkan materi yang sudah dipersiapkan dan sampaikan dengan cara santun.

Dalam kondisi tertentu memang dipelukan aura yang menggebu-gebu. Jadi para pendengar juga semakin antusias dan larut dalam materi yang kamu berikan pada mereka untuk didengarkan.

Metode seperti ini sangat penting untuk dikuasai untuk memikat perhatian dari para pendengar. Untuk materi sendiri terserah dari yang telah disiapkan sebelumnya kunci utama adalah penguasaan.

Ketika menggunakan sebuah topik usahakan menguasainya sebelum naik ke atas mimbar. In perlu dilakukan untuk memberikan kesan bahwa pengetahuan yang dimiliki lebih tinggi dari para pendengarnya.

Karena metode diskusi satu arah seperti ini bertujuan untuk memberikan ilmu maka penampilan juga harus mendukung. Seseorang akan kesulitan mendapatkan atensi ketika penampilannya salah.




Jenis Pembukaan Ceramah Berdasarkan Fungsinya

Terdapat dua jenis ceramah yang umum dilakukan di Indonesia. Ceramah umum dan khusus adalah dua jenis paling sering digunakan dan dilakukan disini. Berikut ini adalah detail dari kedua jenis tersebut.

1. Ceramah Umum

Model diskusi satu arah seperti ini dilakukan untuk kalangan terbuka. Dalam praktiknya biasa dilakukan dalam forum agama tertentu. Dimana audiens dari berbagai kalangan.

Ketika diskusi umum dilakukan maka materi yang digunakan juga tidak terlalu dalam. Jadi semua orang dapat memahami bagaimana prinsip pengetahuan yang akan disampaikan di dalamnya.

Apabila melakukan proses seperti ini biasanya target pendengar adalah kalangan dengan pengetahuan cukup minim. Jadi materi disesuaikan agar lebih mudah diterima orang lain.

2. Ceramah Khusus

Biasa juga disebut dengan ceramah tertutup karena pendengar berasal dari kelompok internal misalnya. Pembukaan ceramah ini juga membawa topik lebih berat.

Karena pada umumnya pendengar internal sudah memiliki pengetahuan dasar terkait dengan materi yang disampaikan. Jadi memang durasi juga nantinya bisa lebih panjang.

Ketika melakukan ceramah khusus target audiens tentu saja golongan tertentu dengan sebuah disiplin ilmu tinggi. Oleh karena itu disini pendengar akan lebih khidmat ketika melakukannya.

Dua jenis tersebut memang paling sering dilakukan dalam negeri. Meskipun memiliki target audiens berbeda secara umum prosesnya tetap sama. Sehingga tidak terlalu sulit dalam melakukan penyesuaian.

Apabila sudah pernah melakukan pembukaan ceramah ramadhan khusus biasanya akan mampu menangani audiens lebih besar. Jadi materi disiapkan lebih tertata agar memberikan hasil optimal nantinya.

Komponen Pembukaan Ceramah yang Perlu Dipahami

Terdapat tiga komponen utama dalam sebuah kegiatan pidato keagamaan. Berikut ini adalah ketiga aspek penting yang perlu kamu ketahui sehingga nantinya dapat melakukan proses transfer ilmu secara optimal.

1. Penceramah

Sebuah proses diskusi satu arah tidak akan dapat terjadi apabila tidak terdapat penceramah atau pembicara. Disini biasanya pembicara adalah orang dengan kemampuan lebih tinggi.

Bisa juga dari orang yang dianggap lebih bijaksana dibandingkan lainnya. Karena sekali lagi tujuan dari diadakannya sebuah diskusi adalah berbagai ilmu agar dapat bermanfaat.

2. Pendengar

Bayangkan saja apa jadinya pidato tanpa pendengar pasti cukup canggung dan aneh. Oleh karena itu pembukaan ceramah harus menarik agar para pendengar mau bertahan.

Pendengar dapat berasal dari komunitas internal maupun umum tergantung dari jenis pidato yang akan dibawakan. Jadi materi nantinya juga perlu menyesuaikan keadaan pendengar.

Biasanya ketika pendengar berasal dari kaum internal maka materi akan lebih dalam dan berat. Namun ketika digunakan untuk umum maka materi akan disesuaikan agar lebih ringan.

3. Materi

Ini adalah hal terpenting dari sebuah diskusi satu arah, materi. Tanpa materi maka diskusi tidak dapat terjadi secara efektif. Pokok bahasan juga perlu ditentukan agar pembahasannya terarah.

Apabila sebuah pembahasan tidak dipersiapkan maka besar kemungkinan nantinya pembukaan ceramah Arab akan melebar. Ketika melebar tentu durasi akan panjang dan berpotensi membuat pendengar bosan.

Dengan adanya tiga komponen tersebut maka kamu sudah siap dalam melakukan ceramah. Persiapkan dengan baik agar semuanya berjalan lancar dan dapat menjadi ilmu bermanfaat bagi sesama.

Tujuan Mengapa Dilakukan Pembukaan Ceramah

Ada berbagai macam tujuan yang menjadi latar belakang diselenggarakannya sebuah kajian atau ceramah. Di Indonesia mayoritas tujuannya adalah religi sehingga materi yang dibawakan juga seirama.

Untuk kajian umum sebenarnya tetap ada yang melakukannya namun popularitasnya tertutup oleh kaum mayoritas. Tentu ini tidak berdampak negatif hanya dari aspek pandangan saja.

Adanya pembukaan ceramah memiliki tujuan untuk memikat minat para pendengar. Apabila dilakukan di ruang terbuka biasanya ini untuk melihat perhatian orang luar agar ikut menikmatinya.

Ketika sebuah kajian penuh terisi maka pembicara akan mendapatkan kepuasan tersendiri karena banyak yang mendengarkan. Ini adalah salah satu faktor mengapa pembukaan selalu seru didengarkan.

Tidak peduli apakah nanti isi dari dalam pembelajaran yang diberikan relate atau tidak selama audiens senang maka dinyatakan berhasil. Jadi disini clickbait memang penting diterapkan agar lebih intens.

Pada saat seorang pembicara mulai menyampaikan materi utamanya maka sebagian besar pendengar akan khusyu menikmati. Disini pembelajaran satu arah terjadi dan membuat pertukaran ilmu semakin efektif.

Tidak perlu durasi terlalu lama, biasanya mukadimah pidato akan berakhir dalam waktu tiga hingga empat jam. Tentu durasi tersebut berlaku ketika materi yang digunakan berkaitan dengan theism.

Hal tersebut terjadi karena luasnya pembahasan dan banyaknya fundamental yang perlu disampaikan. Jadi memang harus teliti dalam memilih materi sehingga dapat menyesuaikan durasi.

Apabila seseorang melakukan pidato umum maka durasi akan lebih pendek antara setengah hingga satu jam. Hal tersebut terjadi karena minimnya materi dan interaksi antar pendengar kajian.

Jenis Pembukaan Ceramah Berdasarkan Konteksnya

Apabila dilihat dari jenisnya maka terdapat dua perbedaan yang dapat disimpulkan. Dalam sebuah kajian tentu tidak selamanya materi terkait masalah teisme. Bahkan sekarang sudah umum dengan topik kehidupan bermasyarakat.

Jenis pembukaan ceramah dapat dibagi menjadi dua yaitu teisme dan ilmiah. Keduanya tentu memiliki perbedaan mendasar dari segi konteks. Berikut ini adalah detail dari kedua jenis tersebut.

1. Teisme

Ceramah dengan konteks teisme artinya memiliki materi yang mengandung pengetahuan agama. Jadi konteks bahasan memang nantinya cukup panjang melihat teorinya luas.

Proses pembukaan yang dilakukan juga biasanya diawali dengan doa. Nanti pada saat akhir juga akan ada doa tertentu yang digunakan sebagai salah satu penutupan prosesi.

2. ilmiah

Ini adalah salah satu kajian yang juga banyak dilakukan oleh para pemilik pengetahuan tertentu untuk menyebarkan ilmunya. Berbeda dengan kajian teisme disini biasanya doa tidak dipergunakan.

Pada prosesi penutupan juga dapat dilakukan menggunakan salam biasa. Durasi pada saat melakukan proses ini juga relatif singkat karena terbatasnya bahasan dalam sebuah sesi contoh awal pidato Islam.

Kedua jenis kajian tersebut tentu saja memiliki fungsi dan penggunaan berbeda. Jadi keduanya jarang sekali dilakukan secara bersamaan karena perbedaan konteks. Faktor audiens juga menjadi salah satu penyebabnya.

Biasanya kajian teisme akan memiliki audiens lebih banyak karena besarnya antusiasme pendengar. Sedangkan kajian ilmiah biasanya jumlahnya terbatas dan hanya kalangan tertentu saja penikmatnya.

Dari kedua perbedaan tersebut tentunya sudah dapat dipahami bahwa konteks dari sebuah komunikasi mempengaruhi antusiasme audiens. Jadi memang perlu diperhatikan akan memakai yang mana.

Tanpa penentuan konteks yang tepat tentu saja nantinya akan cukup sulit dalam memikat interaksi antar pendengar. Jadi sebelum melakukan kajian usahakan pembukaan ceramah disesuaikan dengan konteksnya.


Klik dan dapatkan info kost di dekat kampus idamanmu:

Kost Dekat UGM Jogja

Kost Dekat UNPAD Jatinangor

Kost Dekat UNDIP Semarang

Kost Dekat UI Depok

Kost Dekat UB Malang

Kost Dekat Unnes Semarang

Kost Dekat UMY Jogja

Kost Dekat UNY Jogja

Kost Dekat UNS Solo

Kost Dekat ITB Bandung

Kost Dekat UMS Solo

Kost Dekat ITS Surabaya

Kost Dekat Unesa Surabaya

Kost Dekat UNAIR Surabaya

Kost Dekat UIN Jakarta